Selasa (23 April 2024): Kristus Memberi Hidup Kekal kepada Kita, Percayalah padaNya! (Yohanes 10: 22-30)

Tidak lama kemudian tibalah hari raya Pentahbisan Bait Allah di Yerusalem; ketika itu musim dingin. Dan Yesus berjalan-jalan di Bait Allah, di serambi Salomo. Maka orang-orang Yahudi  mengelilingi Dia dan berkata kepada-Nya: “Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam kebimbangan? Jikalau Engkau Mesias, katakanlah terus terang  kepada kami.”

Yesus menjawab mereka: “Aku telah mengatakannya kepada kamu,  tetapi kamu tidak percaya; pekerjaan-pekerjaan yang Kulakukan dalam nama Bapa-Ku, itulah yang memberikan kesaksian tentang Aku, tetapi kamu tidak percaya, karena kamu tidak termasuk domba-domba-Ku.

Domba-domba-Ku mendengarkan suara-Ku  dan Aku mengenal mereka  dan mereka mengikut Aku, dan Aku memberikan hidup  yang kekal kepada mereka dan mereka pasti tidak akan binasa  sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tangan-Ku. Bapa-Ku, yang memberikan mereka kepada-Ku,  lebih besar dari pada siapapun,  dan seorangpun tidak dapat merebut mereka dari tangan Bapa. Aku dan Bapa adalah satu!” (Yohanes 10: 22-30).

Oleh: Romo John Tanggul, Paroki Wangkung, Keuskupan Ruteng.

Yesus Kristus diutus BapaNya ke dunia untuk menyelamatkan kita dari dosa. Karena Ia datang dari Bapa maka Ia dan Bapa adalah satu. Ia datang sebagai Mesias (yang terurapi atau terberkati dari Allah), Juru Selamat Dunia. Tetapi tidak semua orang bisa mengerti dan menerimaNya.

Orang-orang Yahudi bertanya kepadaNya: “Berapa lama lagi Engkau membiarkan kami hidup dalam kebimbangan? Jika Engkau Mesias, katakanlah terus terang kepada kami!” (Yohanes  10: 24). Mungkin pada saat mengalami persoalan hidup, kita juga  meragukan Mesias, Tuhan yang datang dari Allah dan turut terlibat dalam peristiwa hidup  kita.

Mereka sudah banyak melihat, mendengar dan menyaksikan tanda atau mukjizat  yang telah dikerjakan Yesus, tetapi mereka belum bisa juga memahami dan menerimaNya. Mereka sulit untuk mengerti, menerimaNya  karena mereka “tidak termasuk dalam kawanan dombaNya”, mereka “orang luar” (tidak percaya kepadaNya).

Kita adalah “orang-orang dalamNya”, orang-orang dari Allah, yang kudus dari Allah, Juru Selamat yang diutus Bapa. Kita harus sungguh-sungguh  percaya kepadaNya, sungguh-sungguh  mengikuti Dia, dalam kata dan perbuatan kita. Maka kita menjadi kawanan domba penggembalaanNya, domba-domba  yang diselamatkanNya.

Sebagai Mesias dan Gembala yang baik Yesus telah bekerja sungguh-sungguh untuk kita, Yesus telah, sedang dan akan berikan yang terbaik dan terindah untuk kita saat ini di sini, apapun keadaannya. Yesus telah menyerahkan hidup atau nyawaNya untuk “menghidupkan, menyelamatkan” kita.

“Tidak ada kasih yang lebih besar daripada kasih seorang yang menyerahkan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya!” (Yohanes  15:13). “Aku memberikan hidup yang kekal kepada  mereka dan mereka tidak akan binasa sampai selama-lamanya dan seorangpun tidak akan merebut mereka dari tanganKu!” (Yohanes 10:28).

Mari percaya sungguh-sungguh  kepada Yesus Kristus yang telah menyerahkan nyawaNya untuk kita. Mari mengikuti Dia dengan sungguh-sungguh. Mari “menyerahkan hidup/nyawa juga” untuk menyelamatkan orang lain, untuk  beri yang terbaik dan terindah untuk orang lain. Semoga Allah Tritunggal Mahakudus (+) memberkati kita sekalian yang telah, sedang dan akan menyerahkan nyawa/hidup untuk “menghidupkan” orang lain. Amin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *