Kamis (29 Februari 2024): Jangan Abai untuk Berbagi Kasih dengan yang Berkekurangan! (Lukas 16: 19-31)

“Ada seorang kaya yang selalu berpakaian jubah ungu dan kain halus, dan setiap hari  ia bersukaria dalam kemewahan. Dan ada seorang pengemis  bernama Lazarus, badannya penuh dengan borok, berbaring dekat pintu rumah orang kaya itu, dan ingin menghilangkan laparnya dengan apa yang jatuh dari meja  orang kaya itu. Malahan anjing-anjing datang dan menjilat boroknya.

Kemudian matilah orang miskin itu, lalu dibawa oleh malaikat-malaikat ke pangkuan Abraham. Orang kaya itu juga mati, lalu dikubur. Dan sementara ia menderita sengsara di alam maut ia memandang ke atas, dan dari jauh dilihatnya Abraham, dan Lazarus duduk di pangkuannya. Lalu ia berseru, katanya: Bapa Abraham,  kasihanilah aku. Suruhlah Lazarus, supaya ia mencelupkan ujung jarinya ke dalam air dan menyejukkan lidahku, sebab aku sangat kesakitan dalam nyala api ini.

Tetapi Abraham berkata: Anak, ingatlah, bahwa engkau telah menerima segala yang baik sewaktu hidupmu, sedangkan Lazarus segala  yang buruk. Sekarang ia mendapat hiburan dan engkau sangat menderita. Selain dari pada itu di antara kami dan engkau terbentang jurang yang tak terseberangi, supaya mereka yang mau pergi dari sini kepadamu ataupun mereka yang mau datang dari situ kepada kami tidak dapat menyeberang. Kata orang itu: Kalau demikian, aku minta kepadamu, bapa, supaya engkau menyuruh dia ke rumah ayahku, sebab masih ada lima orang saudaraku, supaya ia memperingati mereka  dengan sungguh-sungguh, agar mereka jangan masuk kelak ke dalam tempat penderitaan ini. Tetapi kata Abraham: Ada pada mereka kesaksian Musa  dan para nabi;  baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu.

Jawab orang itu: Tidak, bapa Abraham,  tetapi jika ada seorang yang datang dari antara orang mati kepada mereka, mereka akan bertobat. Kata Abraham kepadanya: Jika mereka tidak mendengarkan kesaksian Musa dan para nabi, mereka tidak juga akan mau diyakinkan, sekalipun oleh seorang yang bangkit dari antara orang mati.” (Lukas 16: 19-31).

Oleh: Romo John Tanggul, Paroki Wangkung, Keuskupan Ruteng.

HIDUP kita di dunia ini ibarat aseorang yang sedang berziarah,  sedang  mengadakan suatu perjalanan. Ada awal dan  ada akhirnya. Dan tujuan akhir perziarahan  kita bukan di dunia ini, melainkan di surga, tempat Tuhan berada dan bersemanyam.

Maka apa yang kita perbuat “di dunia ini” hendaknya menjadi Langkah kita menuju surga, sehingga surga itu bukan perkara nanti setelah mati, melainkan juga perkara “saat ini di sini” yang sudah/sedang kita mulai sejak di dunia ini.

Apa yang harus kita buat? Injil hari ini mengisahkan “orang kaya dan Lazarus yang miskin”. Si  kaya tidak peduli dengan keadaan si Lazarus/orang lain,  tidak  perduli dengan  Tuhan.  Dia begitu mengandalkan kekuatannya sendiri dan harta benda atau  kekayaannya.  Sedangkan Lazarus,  dalam kemiskinannya,  ia tetap mengandalkan Tuhan. Ketika ke duanya mati,  keadaan berbalik: orang kaya  masuk penderitaan kekal, Lazarus mengalami kebahagiaan kekal.

Apa yang salah di sini?  Bukan soal kaya atau miskinnya.  Tapi soal sikap terhadap kekayaan/harta benda,  terhadap Tuhan,  dan sesama. Jangan  keliru bersikap! Jangan  mengagungkan harta benda dan mengabaikan Tuhan dan sesama, terutama yang “menderita”!

Bacaan pertama menegaskan hal yang sama: “Terkutuklah orang yang mengandalkan manusia,  yang  mengandalkan kekuatan sendiri,  dan yang hatinya menjauh dari Tuhan… Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan!” (Yeremia 17:5.7). Mau diberkati atau “terkutuk”? Pilih sendiri.

Kisah ini mengingatkan kita untuk senantiasa tetap mengandalkan kuat kuasa Tuhan (melibatkan Tuhan, menyadari dan mengakui campur tangan Tuhan)  dalam kesibukan harian kita dan adanya sikap rela berbagi kasih dengan sesama.

Berbagi kasih dengan sesama ini, kita wujudnyatakan secara konkrit dan ada unsur keharusannya  dalam masa Prapaskah ini antara lain dengan  memberikan APP dengan  tulus hati. Beri APP (besar atau kecil tapi ada unsur keharusannya bagi setiap orang beriman Katolik mulai dari Paus sampai kepada kita di  KBG/Lingkungan, per orang,  sesuai kemampuan)  sudah mewakili sikap berbagi/beramal kasih kita  kepada sesama yang lebih miskin dan menderita dari kita yang memberi APP.

Selamat mengandalkan Tuhan dalam kesibukan harian kita. Selamat berbagi kasih atau beramal kasih! Selamat ber-APP!  Semoga Allah Tritunggal Mahakudus (+) memberkati kita sekalian  yang tetap mengandalkan Tuhan dan rajin berbagi/beramal kasih dengan sesama di tengah kesibukan harian di sini saat ini! Amin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *