Renungan Minggu, 16 Januari 2022: Mukjizat Selalu Terjadi dalam Hidup Kita

Pada hari ketiga ada perkawinan di Kana yang di Galilea, dan ibu Yesus ada di situ; Yesus dan murid-murid-Nya diundang juga ke perkawinan itu. Ketika mereka kekurangan anggur, ibu Yesus berkata kepada-Nya: “Mereka kehabisan anggur .” Kata Yesus kepadanya: “Mau apakah engkau dari pada-Ku,  ibu?  Saat-Ku  belum tiba.”  Tetapi ibu Yesus berkata kepada pelayan-pelayan: “Apa yang dikatakan kepadamu,  buatlah itu!”

Di situ ada enam tempayan yang disediakan untuk pembasuhan  menurut adat orang Yahudi, masing-masing isinya dua tiga buyung. Yesus berkata kepada pelayan-pelayan itu: “Isilah tempayan-tempayan itu penuh dengan air.” Dan merekapun mengisinya sampai penuh.

Lalu kata Yesus kepada mereka: “Sekarang cedoklah dan bawalah kepada pemimpin pesta.” Lalu merekapun membawanya. Setelah pemimpin pesta itu mengecap air, yang telah menjadi anggur   itu–dan ia tidak tahu dari mana datangnya, tetapi pelayan-pelayan, yang mencedok air itu, mengetahuinya–ia memanggil mempelai laki-laki, dan berkata kepadanya: “Setiap orang menghidangkan anggur yang baik  dahulu dan sesudah orang puas minum, barulah yang kurang baik; akan tetapi engkau menyimpan anggur yang baik sampai sekarang.”

Hal itu dibuat Yesus di Kana yang di Galilea, sebagai yang pertama dari tanda-tanda-Nya  dan dengan itu Ia telah menyatakan kemuliaan-Nya,  dan murid-murid-Nya percaya kepada-Nya. (Yohanes 2:1-11).

Oleh: Romo John Tanggul, Paroki Wangkung, Keuskupan Ruteng.

DALAM peristiwa “kekurangan anggur”  pada “Pesta Perkawinan” di Kana –  (dalam pergumulan hidup kita yang mugkin bahkan pasti  penuh dengan  “kekurangan” setiap hari), Tuhan hadir  memberikan pertolongan. Sesuatu yang tampaknya tidak mungkin/mustahil, menjadi nyata/mustahil.

Mukjizat selalu bisa terjadi. Pertolongan Tuhan bisa hadir dalam banyak orang   seperti teman, saudara, keluarga, bahkan melalui orang-orang  yang tidak dikenal. Karena itu JANGANLAH LUPA MELIBATKAN TUHAN DI DALAMNYA,  MENGUNDANG TUHAN UNTUK HADIR!  Dan untuk kita yang beriman Katolik jangan lupa hadirkan Santa Maria  dalam hidup kita di sini saat ini.

“Dalam pesta perkawinan di Kana,  Maria,  ibu Yesus,  hadir di sana.  Yesus dan murid-muridNya diundang  juga ke perkawinan itu!” (Yoh. 2: 1-2). Tuhan hadir di dalamnya untuk  memberikan pertolongan. Mukjizat terjadi di sana.

Mukjizat juga terjadi dalam hidup  kita  setiap hari. Mukjizat itu sudah, sedang, akan terjadi kalau ada kerjasama antara kita dengan  Tuhan. Kuat kuasa (campur tangan) Allah  akan berjalan kalau kita juga mau bekerjasama dengan-Nya.

Kerjasama mengandaikan keterbukaan dan kemauan baik  dari kita untuk  menyampaikan pergumulan hidup kita di hadapan Allah (“kita selalu kekurangan anggur”) sekaligus ada kerelaan kita untuk tindakan eksekusi (melaksanakan perintah atau kehendak Tuhan,  yang mungkin “kurang masuk akal”. “Apa yg Ia katakan kepadamu, buatlah itu!”  kata Maria kepada  para pelayan (Yoh.2:5). Kalau tidak  laksanakan,  tidak ikut perintah,  tidak  akan terjadi mujizat di Kana!

Ketaatan kepada Perintah Tuhan (melalui apa atau siapa saja) menjadi KUNCI UTAMA sebab Roh Allah selalu berkarya dan membimbing kita. Apa yang terjadi di Kana jadul,  sudah, sedang dan akan terjadi juga di “Kana” kita masing-masing “saat ini di sini” asalkan kita mau bekerjasama, melibatkan, menghadirkan Tuhan Allah di dalam hidup ini.

Selamat menikmati berbagai mukjizat dlm hidup ini. Selamat menyadari Campur Tangan Tuhan dalam setiap peristiwa hidup kita. Semoga Allah Tritunggal Mahakudus (+) memberkati kita sekalian yang selaku mau bekerjasama dengan Tuhan. Amin.

One Comment on “Renungan Minggu, 16 Januari 2022: Mukjizat Selalu Terjadi dalam Hidup Kita”

  1. בעזרת השםשלום עליכםמה נשמה?מה שלומך?Matius 28:18-20 TB ( dengan sedikit perubahan oleh anonim untuk penyesuaian ) Yeshua mendekati mereka dan berkata: ”Kepadaku telah diberikan segala kuasa di dalam Shamayim dan di bumi. Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa talmidku dan benamkanlah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir dunia.”Bapak, ibu, saudara dan saudari maupun adik-adik yang membaca komentar ini, mengacu dan untuk menuruti perintah Rabi Yeshua kepada para talmidnya di Bukit Zaitun untuk menjadikan semua bangsa sebagai talmidnya, untuk dibenamkan dan diajarkan segala sesuatu yang telah beliau perintahkan, Yeshivat Shuvu dibawah supervisi Rabi Dr Itzchak Shapira dan Rabi Steven Bernstein mengundang semua orang untuk ikut ambil bagian dalam perintah itu. pada kesempatan ini saya ingin berbagi tautan terkait bila bapak, ibu saudara/i atau adik- adik berkeinginan untuk mendalami iman kepada Mesias dan Juruselamat yang sesungguhnya berdasarkan Yudaisme atau Mesianik Yudaisme https://id.shuvu.tv/https://youtube.com/@AhavatAmmihttps://youtube.com/@ORIIndonesiaORISingaporehttps://youtube.com/@AhavatAmmiIndonesiahttps://youtube.com/@elroifamilymjcommunity2248. Di channel ORI INDONESIA-ORI SINGAPORE selalu diadakan Kabbalat Shabbat secara live streaming setiap Jum’at petang bersama Kehilat El Roi, di hari Sabtu pagi diadakan Shabbat Sacharit, sore ada Shabbat Yeladim khusus untuk anak-anak dan setelah itu ada Shabbat Shiurim untuk membahas topik yang berhubungan dengan parashat pekan yang bersangkutan sesuai dengan siklus pembacaan Torah. Pada Minggu pagi diadakan Sacharit Yom Alef dan selalu mengadakan tujuh hari raya Yahudi yang didasarkan pada pemahaman Mesianik Yudaisme yang beriman kepada Yeshua sang Mesias. Semoga רוח הקודש/ Ruach Hakodesh/ Roh Kudus membuka hati dan pikiran bapak, ibu saudara/i dan adik-adik yang membaca komentar ini. השם kiranya memberkati kita סליחה לירפואה שלמהכל טוב⁷עם ישראל חי#adonaiituesa #yeshuaadalahtuan#mengembalikantorahkepadabangsabangsa #menjadikansegalabangsatalmidbagiyeshua#sisaisraelakandiselamatkan ₪

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *