Renungan Sabtu, 21 Januari 2023: Meski Mendapat Reaksi Negatif, Tetaplah Konsisten Melakukan Kebaikan!

Kemudian Yesus masuk ke sebuah rumah. Maka datanglah orang banyak berkerumun pula, sehingga makanpun  mereka tidak dapat.

Waktu kaum keluarga-Nya mendengar hal itu, mereka datang hendak mengambil Dia, sebab kata mereka Ia tidak waras lagi. (Markus 3: 20-21).

Oleh: Romo John Tanggul, Paroki Wangkung, Keuskupan Ruteng.

PERBUATAN baik dan benar tidak selamanya menuai pujian dan penerimaan. Malah adakalanya yang terjadi justru sebaliknya. Perbuatan baik menimbulkan perbantahan, kecurigaan, kecemburuan atau kebencian terhadap pelakunya. Ironisnya lagi, pelaku yang memberi respon negatip itu bukan saja datang dari orang yang tidak simpatik perilakunya, tetapi justru dari orang-orang dekatnya.

Hal yang sama terjadi pada diri Yesus. Segala pengajaran dan mukjizat Yesus, segala perbuatan atau karya baik dan benarNya (mewartakan Kabar Baik atau Kabar Gembira dan Kerajaan Allah, membawa keselamatan untuk manusia), segala “pencerahan” yang disampaikanNya, selain mengundang decak kagum banyak orang, juga malahirkan cibiran bibir dan kecurigaan.

Ada yang tidak mau menerimaNya, mengolok-olokNya, meremehkan, tidak menghiraukanNya dan tidak mau memahaminya, bahkan ada yang menganggapNya tidak waras (Markus  3:21), bahkan ahli-ahli Taurat dari Yerusalempun berkata: “Ia kerasukan Beelzebul, dan dengan kuasa penghulu setan Ia mengusir setan” (Markus 3: 22).

Yesus benar-benar  pribadi yang memiliki integritas kuat. Ia berbuat baik kepada  siapapun bukan didorong oleh harapan akan pujian dan sanjungan. Ia tidak haus pujian. Ia hanya melaksanakan titah BapaNya. Karena itu, Ia sungguh-sungguh  iklas melakukan kebaikan-kebaikan. Bahkan ketika dianggap tidak waras, Yesus tidak lekas menyerah. Ia masih giat mewarkakan Kabar Gembira/Sukacita perhal Kerajaan Surga.

Kita  juga pasti mengalami hal yang sama seperti Yesus, ketika kita  melakukan kebaikan-kebaikan  sekalipun. Selalu saja ada orang yang tidak simpatik dan merasa jijik. Putus asa atau menyerahkah kita? Jangan dong! Semoga kita  tetap tekun dan tabah serta bersemangat melakukan berbagai kebaikan dan kebenaran serta “pencerahan” demi kemuliaan Tuhan dan keselamatan orang lain, apapun keadaan yang dihadapi.

Semoga, dengan bantuan doa Santa Agnes, Allah Tritunggal Mahakudus (+)  memberkati kita  sekalian yang tetap tekun dan tabah serta bersemangat melakukan berbagai kebaikan dan kebenaran serta pencerahan saat ini di sini. Amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *